Akhirnya kesampaian juga salah satu wishlist saya. PSP. Saya sudah ngidam barang itu sejak saya punya iPod dan alhamdulillah keturutan. Bukan maksudnya ngomongin orang, tapi pas saya beli psp kemarin ada anak cowok gendut kira-kira kelas 6 SD yang datang bersama mamahnya. Si anak gendut tadi minta dibelikan setir, pedal gas, tongkat perseneling, sama rem tangan yang bisa ditancepin di konsol psp nya. Nggak mahal sih, cuma 400K… tapi saya jadi usil buat ngomentarin gara-gara penampilan mereka.

Si anak gendut banget. Meskipun masih ada yang lebih gendut sih. Tapi dalam sekali lihat saya bisa langsung menyimpulkan kalau si anak tadi maniak game yang kerjanya tiap hari cuman di depan layar tv. Sang mamah keliatan seperti ibu-ibu muda yang doyan tampil sexy. Kaos ukuran XS yang ketat sampai perutnya kelihatan lipat-lipat, jeans sexy, kuku palsu kuteks pink yang udah pudar ujungnya pake glitter yang keliatan nggak banget di jarinya, rambut di smoothing dan diwarnain mirip bule tapi akar-akarnya udah keliatan item, belum lagi makeup nya yang menor.

Huaaaahhh.. Jangan tertipu oleh penampilan mereka yang kelihatannya nggak punya duit dong. Mereka bener-bener mborong satu paket setir, kaset PS, dan memory card (setelah sang mamah menawar dengan mati-matian). Oh dear.. Saya saja baru sekali ini pegang yang namanya PS setelah 10 tahun yang lalu adik saya dibelikan PS X. Liat mereka saya jadi membayangkan bagaimana nasibnya kalau mereka lebih kaya. Pasti sang anak bakal lebih gendut, sang mamah lebih menor dan bajunya lebih ketat, dan si penjual PS lebih girang karena dagangannya lebih laku.

Advertisements